Sebut Habibie Pengkhianat, SBY Nilai Zainudin Tak Etis

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono akhirnya angkat bicara mengenai pernyataan mantan Menteri Penerangan Malaysia, Zainudin Maidin, di media Malaysia yang dinilai telah menghina Presiden ketiga RI BJ Habibie.

Presiden menilai pernyataan Zainuddin tidak etis dan melebihi batas kepatutan. Menurut Presiden, pernyataan itu akan menganggu hubungan antara Indonesia dengan Malaysia yang telah terjalin dengan baik.

Hal itu dikatakan Presiden dalam jumpa pers seusai menghadiri pemutaran perdana film Habibie Ainun di XXI Epicentrum Jakarta, Senin (17/12/2012). Ikut hadir dalam jumpa pers Wakil Presiden Boediono dan jajaran menteri.

“Terus terang saya terganggu dan saya sayangkan ada artikel seperti itu yang mendeskreditkan Pak Habibie sebagai pemimpin Indonesia. Itu sesuatu yang sebenarnya mesti dicegah untuk tidak terjadi, mengingat hubungan antara Indonesia dan Malaysia yang seharusnya justru lebih mendekatkan hubungan kita untuk kepentingan bersama,” kata Presiden.

Presiden mengatakan, Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa serta Kedutaan Besar Indonesia di Malaysia telah mengambil langkah-langkah diplomasi terkait permasalahan itu. Presiden juga menghargai upaya pemerintah Malaysia yang meminta Zainudin menyampaikan permintaan maaf kepada Habibie.

Presiden mengaku akan mengangkat permasalahan itu dalam pertemuan dengan Perdana Menteri Malaysia Mohammad Najib Tun Razak. Rencananya, Presiden akan bertolak ke Kuala Lumpur, Malaysia Selasa besok.

“Saya akan angkat isu ini pada Perdana Menteri Malaysia dengan harapan semoga kita kedepan saling menjaga perasaan, saling hormati. Dengan demikian tidak menganggu banyak hal yang sebenarnya kita laksanakan dengan baik menyangkut kerjasama kemitraan dan persahabatan kedua negara,” kata Presiden.

Presiden menambahkan, “percayalah, rakyat Indonesia, kami semua hormati Pak Habibie sebagaimana kami menghormati pemimpin-pemimpin masa lalu. Kitalah yang akan menyelesaikan semua ini dengan sebaik-baiknya.”

Seperti diberitakan, di harian Utusan Malaysia, Senin (10/12/2012), yang juga diunggah di situs harian itu, Zainuddin menyebut Habibie sebagai “penggunting dalam lipatan” terhadap Soeharto, penyebab perpecahan Indonesia dengan munculnya 48 partai politik.

Zainudin menyebut Habibie pengkhianat bangsa karena memenuhi desakan Barat menggelar jajak pendapat di Timor Timur. Atribusi paling keras ditulis Zainudin dengan menyebut Habibie dan Anwar sebagai sesama ‘anjing imperialisme’ (the dog of imperialism) lantaran bersedia menyerahkan negaranya ke lembaga Dana Moneter Internasional (IMF).

Dewan Perwakilan Rakyat telah mengirim surat protes kepada Perdana Menteri Malaysia Mohammad Najib Tun Razak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s